Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Pontianak kedatangan tamu terhormat dari negara tetangga. Prof. Kriya Langputeh, Deputy Secretary General & Religion for Peace-Interreligious Council of Thailand mengunjungi IAIN Pontianak dalam rangka menghadiri Focus Group Discussion (FGD) dengan tema, “Menggali Pengalaman Dialog antar Agama di Thailand,” di Lantai IV Gedung Rektorat IAIN Pontianak, 26 November 2017.

Sebagai pengantar, Prof. Kriya mengawali materinya dengan menjelaskan bahwa Thailand adalah negara dengan penduduk muslim minoritas. Lebih dari 90% penduduk Thailand beragama Budha (Buddhist). Menurut catatan Prof. Kriya, penduduk muslim di Thailand berjumlah sekitar 1.775.247 yang tersebar di 5 provinsi, yaitu Narathiwat 546.450, Pattani 482.760, Yala, 286.005, Satun 168. 640, dan Songkhla 291.392. Di antara 5 provinsi yang mayoritas berpenduduk muslim tersebut; Narathiwat, Pattani dan Yala adalah daerah yang rawan konflik di Thailand Selatan.

Dalam sejarahnya, Prof. Kriya menjelaskan, Narathiwat; Pattani dan Yala adalah suatu negara yang dipimpin oleh Kerajaan Islam Melayu Pattani Darus Salam. Sejak tahun 1902, Pattani jatuh di tangan Siam (Thailand) dan sistem kerajaan pun dihapus. Sekarang, orang-orang kerajaan lari, mereka tidak bisa lagi tinggal di Thailand lagi. Para penduduk yang masih tinggal di Pattani tidak dapat terima terhadap penaklukan Kerajaan Islam Melayu Pattani Darus Salam oleh Siam dan berkeinginan balik lagi seperti semula. Setelah itu, Kerajaan Thailand membagi Negara Pattani Darus Salam menjadi 3 wilayah, yaitu Narathiwat, Pattani dan Yala.

Pasca dikuasai oleh Kerajaan Thailand, maka muncullah beberapa kumpulan pemisah (saparatis movement). Dulu, kumpulan pemisah ini dianggap hal yang biasa saja. Tetapi pasca peristiwa tahun 2004 yang menyerang military camp di Narathiwat yang mengakibatkaan 4 tentara tewas dan mengambil mengambil banyak senjata. Setelah itu, terjadi pertempuran antara kumpulan pemisah dengan para tentara. Peristiwa ini terjadi pada April 2004 di Krue Se Mesque Bana Village yang menyebabkan 107 muslim tewas ditembak oleh tentara. Setelah itu, terjadi peristiwa di Tak Bai District yang menewaskan 85 orang.

Menurut Prof. Kriya, satu cara untuk menyelesaikan konflik di Thailand ialah melalui pendidikan. “We have to educate them. How to live peacefully,” paparnya. “Kita orang Islam di Selatan Thailand adalah minority. Kalau mau memperjuangkan dengan senjata, saya rasa impossible. Dan Kerajaan Thai menekankan bahwa tidak akan memberi sedikit pun tanah Pattani walaupun 1 inc,” papar Dosen Department of Usuluddin, Faculty of Islamic Studies and Law, Fatoni University tersebut.

Kegiatan FGD ini diinisiasi oleh Fakultas Ushuluddin, Adab dan Dakwah (FUAD) IAIN Pontianak. Dekan FUAD IAIN Pontianak, Dr. Samsul Hidayat, S.Ag, MA. mengatakan bahwa “Kehadiran Prof. Kriya sangat signifikan bagi kami (FUAD) dalam rangka untuk meningkatkan kerja sama antar perguruan tinggi. Kebetulan isu-isu yang disampaikan Prof. Kriya dalam beberapa seminarnya berhubungan dengan kehidupan antar agama dan antar iman, terutama di Asia,” ungkapnya.

Saya berharap kegiatan ini dapat terus berlanjut dan draft mou yang dikirim kemarin dapat kita pelajari dan perbaiki. Kami berharap tahun 2018, kita dapat ke sana untuk melakukan studi religi dan edukasi di Fatoni University Thailand,” harapnya. (Luthfy)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here